Salah seorang missionaris dalam perjalanan bis kota antar kota mendekati penulis. Awal percakapan itu sang Missionaris menanyakan tentang agama penulis, penulispun menjawab bahwa agama saya adalah Islam. Selanjutnya sang Missionaris itu mulai mencoba “menggerayangI” keimanan penulis dengan bertanya: “Apakah Al Quran menjamin keselamatan seorang muslim, termasuk Muhammad ?”, tanpa berpikir panjang saya pun menjawab: “Tentu saja, karena keimanan dan amal shalih yang dapat menghantarkan kita menuju keselamatan di dunia dan akhirat”.

Berikut ini adalah transkrip perdebatan penulis dengan Missionaris yang mengaku bernama Yapto, tetapi missionaris itu tidak mengetahui siapa penulis sebenarnya pada awal perdebatan. Terima Kasih saya pribadi ucapkan kepada saudara M. Aswin Syahrani yang telah mencatat dan merekam dalam HP perdebatan ini dan sedikit mengedit perihal kata-kata yang kurang sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia (bukan mengedit perdebatannya).

MISSIONARIS: “Anda tentu sholat bukan, mengapa di dalam sholat itu kita selalu mengatakan Allahumma sholi ‘alaa Muhammad, yang berarti Ya Allah berilah keselamatan atas Muhammad, secara logika do’a adalah pengharapan akan sesuatu yang belum terjadi agar terjadi, contoh: Saya berdoa agar anda selamat dalam perjalanan anda ini, berarti kan anda belum pasti selamat?”

MUSLIM: “Sholawat yang anda kutip bagi tadi saya belum seberapa membuktikan bahwa muslim itu, termasuk Muhammad, adalah belum selamat; sebenarnya jika anda jeli anda bisa temukan yang kalau ditafsirkan amburadul bisa membuat umat Islam itu tidak tahu jalan alias sesat”

MISSIONARIS: “Lho kok anda malah berkata demikian?”

MUSLIM: “Coba anda buka di Terjemah Quran saya lihat sepintas di tas yang anda bawa tadi”.

MISSIONARIS: “Ternyata anda jeli juga, oke saya buka, di surat apa?”

MUSLIM: “Buka surat Al Fatihah ayat 6, dan tolong bacakan”

MISSIONARIS: “Tunjukanlah kami jalan yang lurus (stop saya menyela dirinya)”

MUSLIM: “Secara logika anda, umat Islam belum selamat kan?, dan secara pemahaman anda tadi bahwa doa adalah pengharapan akan sesuatu yang belum terjadi supaya terjadi, misal yang belum selamat menjadi selamat, berarti yang memohon berada di jalan yang lurus belum berada di jalan yang lurus kan?”

MISSIONARIS: “Betul”

MUSLIM: “Seharusnya anda mencounter saya dengan ayat itu dulu untuk membuat saya ragu akan Islam, jangan langsung kutip Sholawat Nabi, kan namanya pemurtadan tidak sistematis, bener gak?”

MISSIONARIS: 😀 (tersenyum)

MUSLIM: “Sekarang giliran saya mengcounter anda Oke?, Ayat 6 surat tersebut adalah ajaran dari Allah kepada hambanya dan merupakan falsafah doa. Ajaran ini mempunyai nilai yang sangat tinggi baik filosofis maupun agamis, agama Islam mengajarkan kepada pemeluknya untuk suatu perilaku yang paling luhur dan dalam, sehingga umat islam menyadari kedudukannya sebagai makhluk dan hamba yang tidak tahu apa-apa. Kita sebagai manusia tentu menyadari kelemahan sebagai ciptaan Allah dan sebagai makhluk Allah sehingga tercipta sebuah tindakan dan sandaran untuk tempat memohon serta meminta pertolongan yang paling utama, yakni perlindungan dan petunjuk dari Nya. Islam mengajarkan agar setiap insan terutama pemeluknya agar selalu merendahkan diri kepada Allah yang menciptakan dirinya, melepaskan sifat keangkuhan dan kesombongan. Bagaimana dengan Yesus yang nada laim sebagai Tuhan? untung saya tadi bawa Alkitab, ini Alkitab saya resmi lho ya yang di terbitkan oleh Lembaga Alkitab Indonesia. coba anda buka Matius 26: 38-39, saya bacakan tolong kupingnya dipasang: Maka ia maju sedikit, lalu sujud dan berdoa, kataNya: “Ya BapaKu, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini lalu dari BapaKu, tetapi janganlah seperti yang Kukuehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki, coba lihat Yesus merendahkan diri di hadapan Bapa, seorang Allah Putera merendahkan diri dihadapan Alah Bapa….

MISSIONARIS: “Tapi konteks ayat itu adalah Yesus ketika akan ditangkap Yahudi sehinga memohon kepada Bapanya”.

MUSLIM: “Nah tambah jelas dong Yesus memohon kepada Bapa, berarti Yesus tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya pada dirinya, dalam kaidah logika: Seseorang yang meminta kepada Tuhan adalah bukan Tuhan, Yesus meminta kepada Tuhan berarti Yesus bukan Tuhan, masuk akal gak?

MISSIONARIS: (Diam)

MUSLIM: “Dan Yesus juga mempunyai dosa, mau bukti?”

MISSIONARIS: “Yesus mengampuni dosa umat manusia, Dia tidak punya dosa”

MUSLIM: “Jangan berkilah, silahkan buka Lukas 11: 2-4 saya bacakan tolong dengarkan dengan kuping mendekat “Bapa dikuduskanlah namaMu….dan ampunilah kami dan atas dosa kami””. Menurut penjelasan logika anda tadi bahwa yang namanya doa adalah pengharapan atas sesuatu yang belum terjadi agar terjadi….naaahhh….ada dua kecacatan Allah menurut logika anda di hadapan ayat ini: 1. adalah Bapa adalah sebelum di doakan adalah belum kudus dan yang kedua adalah Yesus berdoa supaya diampuni dosanya berarti Yesus berdosa.

MISSIONARIS: “Ayat itu merupakan ajaran doa Yesus pada umat manusia agar sellau memohon doa pada diriNya”

MUSLIM: “Tunggu dulu, coba anda perhatikan kata-kata di kuduskan namaMu…dan ampunilah atas dosa kami”, kok anda tidak jujur begitu mas, itu ucapan yang menurut logika anda tadi Bapa di doakan agar kudus dan Yesus berdosa meminta ampun akan dosanya, sekarang apa waktu itu Yesus berdoa pada dirinya sendiri? jawab dulu!”

MISSIONARIS: (diam)

MUSLIM: “Ya tidak dong mas, dia berdoa pada BapaNya yaitu Allah Ta’ala, karena Yesus selalu mengatakam Allah adalah Bapa, contoh: “Aku Belum pergi kepada BapaMu dan BapaKu, AllahKu dan AllahMu” Yesus menyebut Allah itu sebagai Bapa.

MISSIONARIS: “Maaf tadi saya belum tahu nama anda (khas penginjil keliling jika sudah terpojok), siapa nama anda?”

MUSLIM: “Saya Aris, dari Tim FAKTA, oke sudah tahu kan nama saya, kita lanjutkan perdebatan kepada sholawat”

MISSIONARIS: “Sebentar lagi saya turun di pertigaan Pandaan, sejujurnya saya senang sekali akan diskusi lintas agama ini”

MUSLIM: “Arah pertanyaan anda dapat saya baca, anda mengambil buku-buku Nehemia Centre, Abdul Yadi, Iskandar Jadeed, Robert Morey, Jansen Litik, dan si Habib Makhrus, apa ada yang terlewat dari ucapan saya?”

MISSIONARIS: ” (senyum)…Saya juga heran kok ada anggota FPI yang murtad”

MUSLIM:” Makhrus Ali sudah Islam, sudah berbulan-bulan yang lalu, anda paling baru mendapat gandaan VCD Makhrus beberapa minggu yang lalu paling….iya kan?”

MISSIONARIS: “Lho Makhrus Ali itu Kristen”

MUSLIM: “Ini ada nomer Hp Markus Margianto alias Makhrus Ali, mau saya telfonkan dengan Loud Speaker (sambir masuk ke contacts dan kursor pada Makhrus Ali (Habib Gadungan))?”

MISSIONARIS: (terdiam…)

MUSLIM: “Anda masih orang baru yang belajar memakai bahan lama yang sudah expired, kalau ingin “mengganggu” aqidah umat Islam sebaiknya dengan argumen yang masuk akal, baru dan lebih hebat dari argumen yang itu-itu saja, ada satu kardus lemarin es buku yang macam begitu”

MISSIONARIS: “Oke mas, terima kasih atas waktunya, semoga Tuhan Yesus Memberkati”

MUSLIM: “Mau Debat topik Yesus bukan Tuhan?”

MISSIONARIS: “Ha…ha…ha..(tertawa dan tersenyum kemudian, beberapa saat kemudia ia turun dari bisa di pertigaan Pandaan, Jawa Timur)

NB: Perkuat aqidah dan keilmuan kita agar tidak kaget dalam menghadapi Missionaris yang tiba-tiba berada di samping anda.

di ambil dari :  http://islamic.xtgem.com/swaramuslim1/swaramuslim/sm01.htm

Iklan